Jaman SD

Kalu ingat jaman sd, hihi.. saya selalu mengingat kebiasaan saya: nangis. Dulu, saya cengeng banget, dikit-dikit nangis, dikit-dikit nangis. Terkenal banget lah saya dengan kecengengannya. Hihi. Tapi, saya selalu senang menikmati masa sd, secara seangkatan Cuma 39 orang geto.. seenggaknya saya jadi cukup tahu kebiasaan mereka secara cukup detail. Ada tukang ngebos, ada kelompok pendiam, ada kelompok eksisnya, ada kelompok gosip dan macam-macam laah.. saya? Saya mah bisa sama siapa saja. Hehe

Kalo inget jaman sd, kadang saya ingin ketawa sendiri, soalnya saya bisa mengingat apa hal terbaik, kejadian konyol, memalukan, bahkan… err.. ehem.. my first love :p Oh okai, saya tidak akan menceritakan hal ini karena terlalu menyakitkan. Ehe… (lha kalo gitu kenapa bilang?)

Ngomong-ngomong soal sd saya, tempatnya berada di ujung perumahan,danuntuk mencapai ke sana, biasanya harus pake ojeg. Kalo ngga ya harus punya kendaraan pribadi. Sekolah saya memang sudah banyak berubah, sejak saya lulus pada tahun 2005. Dulu, makan siang itu peralatannya bawa sendiri, dicuci sendiri, hihi.. sekarang? Semuanya dicuciin petugas di sekolahnya. Bagus ga bagus sih.. bagusnya yah, seenggaknya siswa ga usah repot nyuci sendiri, tapi ga bagusnya… siswa jadi kurang mandiri gituu.. terus soal fasilitas. Dulu sih, kantin ga ada, masih banyak kurangnya lah. Sekarang? Walaaah.. udah jauh lebih baik dibandingkan dulu deh :p

Hemm.. dulu sih, saya selalu mengganggap kalau sekolah saya itu luas—untuk ukuran anak SD itu bisa dibilang luas— sekarang? Waduh, kok rasanya jadi chibi begini? Hehe ruang kelas telah membesar, tapi tetap saja kalau menurut saya—sekarang— itu kecil, hemm, banyak juga yang telah menghilang. Misal: tangga kayu. Dulu, jaman saya SD, ada tangga kayu yang menghubungkan lantai bawah dan atas. Sekarang udah ga ada, yang tersisa hanyalah tembok yang “menyatakan” bahwa dahulu pernah dibangun tangga di daerah sana.

Soal guru? Waduh.. saya bener-bener pangling!
sekarang udah banyak guru baru dan saya tidak kenal mereka! Guru-guru jaman saya kebanyakan sekarang berkutat di yayasan, atau pindah kerja. sedih juga memang, saya benar-benar merindukan jaman sd.

Mengapa saya begitu tahu perubahan yang ada di SD saya? KARENA ADIK SAYA MASIH SEKOLAH DI SD YANG SAMA DENGAN SAYA. Wajarlah kalau saya tahu J karena kadang saya ikut jemput si ade bersama mamih 😛

Saya bangga karena pernah menjadi siswa SD ISLAM IBNU SINA 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s