Kembali menjadi pasien dokter gigi.

Kenapa kamu kembali jadi pasien?

Gigi saya bermasalah. Bolong sih ngga, gingsul juga nggak.tapi alasannya ada 2: pertama: gigi belakang saya tumbuh. Masalahnya, si benih giginya. Maksa banget buat nongol (ahahaha) pokoknya gitu deh. Kedua, ada beberapa gigi susu saya yang masih nongol di gusi, dan sampai sekarang masih belom *nongol juga. Haha. Makanya susunan gigi saya sama seperti sususan gigi bocah. Heu, sedih juga euy, soalnya kalo emang ga ada benih yang *keukeuhnya, ya berarti saya harus bisa mempertahankan kedua gigi susu saya. 😀 (lha kok malah senyum? aneeh…)

* keukeuh = tetap
*nongol = muncul

Kenapa judulnya harus kayak gitu seeh?

Asal tau aja, sewaktu saya kecil (ngenang masa kecil yeuh.. ehem! *ditabok*) hampir 2-3 kali dalam seminggu saya pasti kedokter gigi. Masalah? Yang pasti mah tambal dan cabut gigi udah menjadi “santapan” mingguan saya. HUAHAHHAHAHAHAHAH *disambit*. Pokoknya sampai saya kelas 2 SMP, dunia saya ga pernah jauh dari dokter gigi.

Ga takut tuh ke dokter gigi?

Ga lah, ngapain pake acara takut? Heu. (maklum,udah terlalu sering ke dokter gigi neeeh) *belagu*

Ada pengalaman konyol sama dokter gigi?

Banyak! Tapi yang paling lucu itu pas saya masih SMP. Ceritanya nih: dulu, gigi belakang kan copot. Naaah, sisa akarnya masih nempel gitu di kurs.. eeh gusi! *ga lucu tau*. Si dokter nawarin saya: “dik, akarnya dicabut aja. Ga akan sakit kok. Lagian pasti gampang nyabutnya.” Saya mah setuju aja, heheu. Daripada ditunda-tunda coba, saya mah mikirnya sekarang aja, toh sama aja kan…..
namun apa yang terhjadi sodara-sodara? Sang dokter pun kewalahan ngadepin si akar gigi yang secuil dan segede upret itu (asli kecil banget!). Yang bikin be-te: gusi saya dibius ampe 3 kali. Rasanya ga enak. Bengkak gede boo! Doktenya bilang gini ke ayah saya(kebetulan dianterin sama ayah waktu itu)“duh, ini ternyata susah pak. Saya juga capek, butuh energi besar” ayah saya Cuma senyum gak jelas, saya ngeliatin doketnya dongkol bener! Walau pada akhirnya kecabut. Sisa akarnya kecil bangeeeet!!! Hha, makanya jangan suka kepedean dan gampangin masalah ya dok. Ahahah *maaf ya dok*

Kalau gitu biasanya kontrol gigi di mana?

Pertamanya sih di kimia farma yang BIP, terus pindah ke tante saya, yang terakhir sih di Antapani, lupa nama dokternya,soalnya gonta ganti wae hahahaha.
paling enak? Ya di tante saya dooong.. lumayan bisa ketemu sodara ahahahah (dan gratis.. Alhamdulillah, makasih ya tante… :*)(duh semoga anak tante saya ga baca hehe) *enak banget sih kamu zei*

Dokter selalu nyuruh kamu ngapain setelah periksa?

Wah tergantung. Kalo abis ditambal sih, pastinya jangan makan dulu. Ntar baru boleh makan setelah 2 jam. lama sih, apalagi buat bocah tengil yang doyan ngemil seperti saya. Hha.. (itu dulu, sekarang mah udah ga pernah ada masalah..) Kalo abis dicabut sih ga ada pantangan, yang ada males makan. Hhe.. hem.. kalo sekarang? Berhubung dokternya sering ganti-ganti niih, selalu ada 1 permintaan dari dokter, yaituuu: “naah, dik, giginya kalo bisa dironsen dulu ya, soalnya dokter ingin lihat struktur gigi adik..minggu depan datang lagi, dan kasih liat hasil ronsennya.” Pada awalnya sih permintaan dokter selalu dicuekin, taunya pas kemarin akhirnya saya menyerah dan malah melaksanakan permintaan dokter gigi terbaru saya. hhe :p

Ada pesan?

Oh ya,ada… buat anak-anak, jangan pernah takut ke dokter gigi, dokter gigi itu baik. Jangan takut sama peralatan dokter yang emang aneh itu,anggap saya itu hanya mainan, yang hanya bisa dioperasikan oleh dokter itu sendiri. Hha, apalagi ya? Pokoknya memang jangan takut ke dokter gigi, terus kudu rajin sikat gigi, biar giginya ga ada masalah, dan cek kesehatan gigi saran saya sih 1 bulan sekali, jangan 6 bulan sekali… haha.. *digetok*.
jaga gigi baik-baik. sumpah, yang namanya sakit gigi itu beneran ga enak~ (soalnya gigi memiliki banyak saraf yang sangat sensitif. kalo ga apik,akibatnya fatal looh… bisa ke otak ujungnya dan bahaya deeh) (hiee, pesannya panjang amat)*ditendang*

Okai, terima kasih atas waktu untuk membaca postingannya hehehe…

Redaksi Jaja (redaksinya boongan 😛 )

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s