green tea… di mata sayah

kayaknya segala makanan yang berbahan ini lagi ngehits abeees tapi entah kenapa kubosan dengan green tea (maklum, udah demen dari SMA tapi baru ngehits di taun 2014-2015) tapi ku tak muna juga kalau dikasih yaa masih mau nerima (dengan senang hati, apalagi kalo wagashi olahan greentea yang kayak dulu dari Tinny-sensei atau maccha)

hal ini diperparah (?) dengan kemunculan kue cubit green tea, martabak green tea… pokoknya apapun yang pake green tea kalo sekarang laku banget. beda sama pas jaman SMA, green tea dianggap sebelah mata wkwk.
minuman green tea, es krim greentea, pancake green tea, kue saos green tea….

ah sudahlah

karena orang hanya ngeliat dari yang sedang ngetren pada saat itu.
dulu, kalo yang serba green tea itu dibilang “wibu lu” “anaknya jejepangan abis ” atau “otaku lu” “dih freak lo”

yaa, kuakui emang anak yang demen jejepangan biasanya suka green tea. gak wajar juga sih, tapi biasanya secara gak langsung orang yang udah suka sama suatu hal akan mempelajari apa yang mereka sukai dan bahkan mendalami budaya dari apa yang mereka sukai.

Jepang terkenal dengan teh hijau dan olahannya. dan itu pun menjadi produk budaya negara sakura itu. jadi saya rasa wajar kalau yang suka jepangan suka green tea juga.

kalo sekarang, orang yang gak suka green tea danggap ga gaol, cupu lo… atau aneh. (btw saya pernah bilang aneh juga sih sama temen yang ga suka green tea. maafkan akuuu :””” )

elah lo makan yang dulu lo katain “ih apaan sih, harus green tea banget?”  … well… kalo saya sih lebih demen matcha dan olahannya. apalagi kalo maccha atau wagashi dari jepang /gakgitujuga/. green tea kan banyak jenisnya.

saya tahu green tea emang enak dan sehat, tapi pelis itu bukan olahannya kayak yang udah jadi bubuk atau dalam bentuk olahan yang udah di kue atau minuman karena itu udah pakai gula (mending kalo cuma dikit, lha ini? kita gak tau juga tho). green tea yang menyehatkan itu yaaaa emang teh hijau tanpa gula atau maccha atau teh teh yang biasa dipakai pas chado (upacara minum teh).

lagian kalo bahannya beneran maccha mahal kali. selain itu rasa maccha atau green tea jepang aseli rasanya pait banget, lha wong saya pernah dikasih maccha dari Jepang dan menyeduh itu di rumah. sampe  ibu bilang “kak, kamu bikin racun? kuat banget dah minumnya. pait bangeeet.”

tapi yaa itu balik ke orangnya lagi sih. kalo yang dari dulu suka green tea, ya mangga. yang cuma kena tren sesaat ya terserah kalian. di sini saya hanya menulis apa yang saya pikirkan dan rasakan. sooo, komentar apapun akan saya terima di sini. mau komen setuju atau nyinyir, okeee gak masalah!

dan fyi (kalau ada yang gak tau): bubuk green tea yang di pasaran, setau aku ya, setau aku, itu produksi Thailand, bukan Jepang.

(mungkin) ada yang penasaran, apa sih pemicu ku muak dengan green tea?
kue cubit green tea setengah matang.
bentuknya garila hahahaha itu doang sih

ps. jadi keinget pembicaraan random di kelas. itu juga pemicu paraaaah. cireng saos green tea. pas dengerin aja udah mual duluan.
sekian.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s