Jadi teringat masa SMA…..

berkaitan dengan postingan saya yang  ini sebenarnya jadi teringat masa SMA saya yang lumayan penuh warna. iya, saking banyak warna yang ada di dalamnya, saya juga bingung, pas SMA warna apa yang bisa menggambarkan saya. kalau bisa dibilang mungkin dari warna-warni–kuning-merah-hitam putih atau grayscale-pinkish-うすむらさき-terus balik ke hitam-putih-biru-dan kembali berwarna begitu kuliah….. yah mungkin kalo niat kepo cukup telusuri aja postingan blog yang ada di sini (toh konten di blog lama masih bisa diakses di sini juga wkwkwk)

lanjut

dulu, jaman saya SMA….entah pas masih kelas 2 atau 3 gitu ya, pokoknya masa di mana anak SMA belom banyak yang pake motor atau nyetir mobil sendiri buat ke sekolah (eh udah banyak sih, tapi ga kayak sekarang, motor di mana-mana sampe kayak semut yang sarangnya diserang) dan masih memilih angkot sebagai salah satu sarana transportasi yang andal, saya suka pulang bareng-bareng sama teman-teman yang memang jalur menuju rumahnya searah…

oh ingat, bukan pas kelas 3! pas kelas 2! kalau kelas 3 udah banyak yang bawa motor soalnya jadi udah gak bergerombol pulangnya.

nah, dulu karena kalau jam pulang sekolah, isi penumpang angkotnya hanya siswa yang memang baru pulang sekolah gitu, jadi kadang suka seenaknya ngobrol apa aja, topiknya aja random banget. kadang dari hal sepele, masalah roman picisan anak SMA, niruin mimik orang yang lagi di luar angkot kalo angkotnya ngetem, atau topik yang belum biasa pada saat itu. salah satunya adalah cat rambut. catatan: beberapa bagian ada yang dihiperbola karena kejadian ini udah lebih dari 5 tahun yang lalu. saya hanya ingat intinya saja sih…

———————

pernah satu saat, kami…entah ada berapa orang, kalau tidak salah 5-6 orang lah ya (sudah termasuk saya), kami membahas warna rambut yang ada di balik kerudung kami sepanjang perjalanan pulang. oh iya, 5 dari 6 orang yang ada di situ berkerudung, FYI. namanya juga anak SMA, kadang masih suka ngomong nyablak, apa yang ada di pikiran langsung aja diomongin, apalagi kalo sama temen deket (dan memang sudah biasa jadi partner pulang ga pake pikir panjang deh ngomongnya). oiya, kondisinya adalah setengah dari isi penumpang angkot itu adalah kami, para siswa (siswi sebenernya), beberapa ibu-ibu yang naik dari depan rumah sakit dekat SMA (yang tidak saling mengenal), dan beberapa penumpang yang entah naik di mana dan turun di mana.

nah ceritanya dimulai ketika ada yang memulai topik dengan nyeletuk…kurang lebih seperti ini…
“jangan-jangan warna rambut kamu aslinya coklat yaaaa…”
“bukan ih, ijo biru!”
“masa sih, bukannya pelangi ya?? sebelah kanannya warna apa sebelah kirinya apa, terus bagian atas juga sama bawahnya beda..” (dan entah kenapa yang ini mengingatkan aku pada tren ombre rambut pada saat nulis ini…. dulu mana ada istilah ombre maca ini)
“ah, jangan-jangan kalian semua rambutnya dicat! ngaku dah kalian”

terus kami semua terbahak sepanjang perjalanan. beberapa ibu-ibu yang ada di angkot cuma senyum aja (mungkin beliau memaklumi karena kami masih SMA.) tiba-tiba ada ibu-ibu yang menghentikan angkotnya (mungkin emang udah sampai tujuan). tapi apa yang dilakukan oleh ibu-ibu tersebut mengejutkan kami semua… semua penumpang yang ada di angkot! bahkan sampai supirnya aja ikutan bingung dengan apa yag ibu itu lakukan.

yang aku ingat ibu itu pakai kerudung, kerudungnya agak pendek, dan wajahnya agak mengerikan, kayak mau nerkam mangsa di depan (serius)…
tau apa yang ibu itu lakukan?

sambil nunjuk saya dan teman-teman, dia bilang “Awas ya kalian semua!”
suara dia pas ngomong gitu udah kayak mau nabok salah satu di antara kami, ibu-ibu yang lain cuma bisa bengong liat kelakuan itu ibu yang satu itu. gak ada angin ga ada apapun tiba-tiba ngomong kayak gitu ke anak sma yang gak tau keadaan si ibu itu sebenarnya.

semua pun terdiam, shock? jelas lah. gak bermaksud buat menjelekkan dia atau siapapun perempuan yang berkerudung tapi rambutnya dicat warna apa lah, tiba-tiba diancam seperti itu, dengan ancaman seakan mau membunuh? oh no! THANKS!

kami yang benar-benar shock sampai ditenangkan oleh orang yang ada di angkot. kami kan tidak membicarakan ibu tersebut. mana tau warna rambut ibu itu di balik kerudungnya. bahkan penumpang yang lain (dan supir angkotnya saat itu) aja sampai menenangkan kami semua, para siswi SMA yang lagi bahas topik warna rambut di balik kerudung tersebut.

“udah neng, ga papa”
“itu mah mungkin si ibunya aja yang ngerasa”
“tenang we neng, kalem weh. ga akan dikejar juga sama ibunya”

tapi gegara itu, sisa perjalanan pulang kami jadi agak hening. walau sempat shock, tapi pada akhirnya yaaa perjalanan tetap berlanjut dengan topik obrolan yang lain.

———————

beberapa tahun kemudian, pas saat saya nulis postingan pendek di blog ini, di tengah hujan yang gak deras tapi macetnya luar binasa, saya menumpangi angkot dengan trayek yang sama dengan angkot yang selalu saya tumpangi saat SMA tersebut. di tengah kondisi yang membuat semua orang ingin segera sampai rumah, mandi, dan menghangatkan diri, tiba-tiba ada dua ibu-ibu muda yang membawa anaknya. kemungkinan pulang arisan atau jemput anak dari sekolah atau acara lainnya. nah, apa yang saya soroti di sini adalah sikap para ibu yang bawa anak ini. mereka bicara dengan suara kencang, dan seakan tidak menggubris apa yang sang anak mereka katakan (anak mereka masih balita). kalau dilihat sih ya, (well saya sadar ga boleh ngelabelin orang seenaknya, tapi) mereka kayaknya adalah ibu-ibu yang kalo bawa motor nganggep kerudung adalah helm dan kalo belok yang penting menyalakan lampu sen, sebodo dengan arahnya ke kanan atau kiri.

what I hate about them is… ngomongin orang yang even siapapun di angkot ga ada yang kenal, bersikap angkot nu aing, aing bayar aing bebas mau ngomong apa aja. suara gede lagi…. bu, ga liat apa ada anak yang lagi tidur, duduknya di sebelah saya dan penumpang lain terganggu sama suara ibu-ibu itu. sebenarnya saya udah gak tahan, pengen banget negur mereka karena suara mereka ultimate annoying, iya NGEGANGGU BANGET!!!! Sampe semuanya yang di angkot ngasih tatapan tajam kayak minta mereka turun dah segera. well, gak jadi tegur sih, karena keliatan itu udah habit mereka ngomong… lagian pasti kalah debat kalo negor mereka HAHAHAHAHAH. tapi pelis…… untung masih di indonesia. kalo di luar kayaknya udah ditegor galak sama penumpang (baca: Jepang). yah untung perjalanan mereka gak jauh banget. kami semua yang di angkot, yang masih bertahan karena jauh dan macetnya perjalanan merasa…. AKHIRNYA MEREKA TURUN! bayangkan, suara mereka ngobrol, volumenya ngalahin volume maksimal headset yang aku pake buat dengerin lagu. semuanya keliatan keganggu. kebayang kalau sepanjang perjalanan pulang mereka ngomong kayak gitu… gak tahan sayah 😦

———————

OKE, sebenarnya yang mau aku bahas cuma dikit. ceritanya emang gak penting hanya saja mungkin ada yang bisa dipelajari dari kedua kasus tersebut.
ya

ETIKA! apalagi ketika menumpangi kendaraan umum.

beberapa hal yang baru saya sadari (…gak juga, udah lama sih, terutama setelah masuk  sastra asia timur dan berkesempatan berkelana ke beberapa negara), Indonesia masih banyak kekurangan dalam hal tersebut..

  1. Ngobrol oke lah, tapi suara kita jagan sampai mengganggu penumpang lain (beda cerita kalo yang di angkot masih segengan kalian semua)
  2. topik obrolan pun kalo bisa jangan yang mancing orang ngajak gelut. yang standar aja lah
  3. Duduk di angkot sing bener, jangan ngambil jatah orang lain, kecuali kalo itu angkot kamu yang booking
  4. saling menghargai hak orang lain ketika menggunakan kendaraan umum
  5. waspada, harus, tapi ga usah lebe sih
  6. kasih jalan yang mau masuk dengan cara: kamu geser ke pojokan biar ga ngagokan yang mau naik angkot, ini yang masih susah. tapi aku sadar dengan hal ini karena ceramah dosen di kelas sebenernya wkwkwkk
  7. dahulukan yang mau keluar dari angkot. baru kamu naik.

apalagi ya, mungkin postingan ini lebih kayak curcol sih daripada isinya nasehatin orang.

 

oh iya. beruntunglah karena ini di Indonesia, jadinya lebih santai. sadar gak sih? kita ngobrol di angkot aja ga terlalu ditegur, nerima telepon juga bisa. sebenernya itu ngeganggu, tapi ya itu, bersyukurlah karena tinggal di Indonesia. semua bisa memberikan toleransi untuk itu.

 

 

 

Sekian.

Advertisements

3 thoughts on “Jadi teringat masa SMA…..

  1. Aku pernah mau keluar, di kursi yg kecil deket pintu ada ibu2 yang badannya (maaf) agak gede dan beliau gak mau turun. Ya kan susah, alhasil kaki ibu itu keinjek sama aku ; A ;
    Ya ibu sih gak mau turun dulu sebentar ngasih jalan ; A ;

    1. tapi ya aku ngerti perasaan serba salah kamu sih, Ro. aku juga sering kayak gitu. jadinya kalo kondisinya kek Roro, aku paling bilang “punten” ato maaf sih :”””

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s