berbagi tentang perkuliahan

pas lagi buka sosmed, ada yang nge-share berita ini

kok gatel pengen ngasih tanggapan ya, dari berbagai aspek. yang berujung dengan saya curhat juga sih…. dan merenung serta mengevaluasi diri sendiri…..

saya sendiri ga terlalu tahu (dan memang sedang dalam keadaan bodo-amat-itu-bukan-urusan-saya) apakah fenomena semacam itu hanya terjadi di kota tempat itu berada atau di kota tempat saya tinggal pun apakah terjadi hal seperti itu. atau mungkin bahkan saya pun dulu melakukan hal seperti itu.

dari judulnya aja lumayan bisa memprovokasi sebenarnya. sementara itu, saya mau sedikit bercerita soal kisah saya sendiri. mengenang, duile bahasanya.

iya, dulu, baik pas saya registrasi ulang di UPI maupun Unpad, saya diantar orang tua karena mereka parno, iya parno, khawatir sama keadaan anaknya sendiri. parno dokumen ketinggalan, lebih tepatnya.  kalo pas daftar ulang saya memang diantar dan ditunggu (walau yang di upi dulu akhirnya ditinggalin gegara kelamaan di botani dan nyokap kesel gegara kelamaan kalo nungguin saya kelar registrasi). hem… inget juga dulu pas di UPI, depan kantor BAAK, banyak juga orang tua yang nemenin anaknya dan masuk ke jalur antrean calon maru buat masuk ke ruangan registrasi sampe merepotkan petugas pada saat itu. iya dulu saya diantar tapi bukan berarti kemandirian saya ga ada (kalau malas iya emang pamalesan saya mah). toh akhirnya saya pulang sendirian. ga bareng nyokap juga.

lain cerita kalo yang pas masa registrasi maba Unpad. Saya baru aja kelar UTS Semester Pendek di UPI tapi harus langsung ke Nangor siangnya buat registrasi. baik banget nyokap mau nganterin tuh. saya mau pergi sendiri juga ga akan diijinin sih. taun 2012 belom ada tuh travel Bandung-Nangor. adanya juga cuma damri DU-Nangor ato ngeteng angkot. namanya juga orang tua sih ya, ga pengen liat anak menderita, maka saya pun ke Nangor diantar dan ditunggu. yah meskipun pas udah ke bale santika, yang dulu buat duduknya berasa mo nonton bola ato misbar gitu, sendiri dan nyokap nunggu di mobil atau dan liat-liat daerah sekitar bale santika (baca: daerah Kampus anak statistik).

ya mau gimana dong. pada saat ini tingkat kejahatan udah makin meningkat sementara tingkat keamanan yang saya rasa masih gitu-gitu aja, orang tua makin parno, apalagi kalau dari daerah luar. misal saya orang Bandung tapi bakal calon tempat kuliah ada di Jogja, ya orang tua juga pada umumnya ada keinginan buat nganterin lah. ya, meski nggak semuanya kayak gini karena ada beberapa teman saya yang registrasi sendirian, ga ditemenin orang tua juga.

terus pernah kebayang ga sih, kalau keluarga si calon maba ternyata, maaf, berasal dari keluarga yang kurang mampu, dan ternyata anaknya berhasil masuk kampus PTN unggulan, siapa coba orang tua yang ga bangga. mereka bahkan ada yang rela sampai ga kerja cuma buat menemani sang anak buat daftar ulang. padahal kalo mereka kerja bisa dapet uang buat memenuhi kebutuhan yang pas-pasan. tapi apakah sang anak gak mandiri? saya rasa, bisa jadi sang anak maunya pergi sendiri dan ingin orang tuanya tetap bekerja saja. tapi ya.itu.  kasih ibu sepanjang jalan, kasih anak sepanjang galah. 🙂

sebenarnya yang membuat saya agak kesal ya sama judulnya aja. walau memang tidak dapat dipungkiri juga beberapa orang tua pada saat ini overprotective sama anaknya. contohnya ya kegiatan masa bimbingan a.k.a mabim. saya ingat banget kaprodi pernah bilang ke mahasiswa angkatan tua kalo ada orang tua maba yang mengeluhkan tugas mabim dan atribut mabim.

btw tugas mabim di prodi saya sebenarnya bertujuan agar para mahasiswa baru bisa mengenal kebudayaan yang ada di Jepang, mengenal huruf-huruf Jepang yang kalo buat orang yang beneran baru belajar pas masuk kuliah akan sangat membantu karena susah banget, sama agar junior bisa mengenal teman seangkatannya, senior, dan dosen yang ada di prodi.  selain itu atribut yang harus dikenakan pada saat masa bimbingan di prodi saya bahkan simpel, bahkan terlihat rapi. ga ada yang disuruh pake topi a la harry potter, diiket aneh-aneh pake pita warna-warni, pake kaos kaki belang-belang, atau pakai name tag bentuk aneh-aneh macam bentuk ikan. ga ada hukuman fisik juga.  udah enak lah…… lagian ngapain juga ke kampus dandan menor, mau konser buuu? itu mabim baru juga segitu udah ngeluh, apa kabar kalo kalian masuk UKM ato berorganisasi hei. kalaupun di mabim ada tugas, saya rasa bahkan tidak sebanding dengan tugas pas udah kuliah dari dosen nantinya. apa kabar kalo tugasnya disuruh tulis tangan, kanji pula. coretannya kalo makin aneh-aneh bikin pusing…errr…… 

image
hadeeeeeeh

tapi ga bisa dipungkiri, mahasiswa baru makin ke sini ada kecenderungan makin manja. baru dikasih tugas dikit ngeluh, dikasih tau yang bener ga mau denger, terus ngadu ke orang tua kalo tugas mabimnya memberatkan atau bahkan tugas kuliahnya merepotkan. terus lapor dekanat sampe kaprodi dipanggil. ironi kali lah. ha ha ha. dek, tolonglah. masa bimbingan pada saat ini sudah tidak memberatkan, tidak sepahit masa-masa senior kalian dulu, yang salah dikit push up. belum tau aja kalo di UKM anything can be happen.  conton doang, siapa yang akan menyangka kalo pelatih UKM kalian akan sangat bawel, melebihi bawelnya dosen yang sangat memperhatikan daftar hadir kalian dan memperhatikan tugas yang dikumpulkan #ups, atau kalo kalian ikut kepanitian terus baru juga disuruh dikit langsung herrrr. masa yang gituan dilapor ke orang tua? tengsin lah. terus inget juga: kampus itu miniatur kehidupan. jangan ngarep kalo kamu masih bisa mengandalkan jabatam orang tua di satu bidang kalo udah terjun. karena pada akhirnya, kamu sendiri yang bakal merasakannya sendiri 🙂

dan buat orang tua juga, khawatir boleh tapi coba kasih kepercayaan sama anak karena anak ga akan bisa berkembang kalau orang tua terlalu mengekang kebebasan anak. kontrol tetap perlu karena di usia saya yang sudah 21++ ini bahkan setiap pagi selalu ditelepon kalau lagi di kosan dan setidaknya sehari sekali entah pagi atau siang atau malam saya selalu ditelepon oleh ayah/ibu saya hanya sekadar menanyakan kabar. tapi apakah saya manja? apakah saya mengeluh soal tugas yang ada di perkuliah? jawaban saya: ngeluh kalau dosennya memang mengajar dengan tidak baik. tali orang tua saya cuma bilang: yaudah sih ka. banyakin berdoa aja. dan buat orang tua overprotective: saya rasa kalian butuh piknik. 🙂

terus keinget juga, orang tua saya malah marah kalau saya gak ikut mabim. nanti dianggap kuper, biar ngegaul.

ps. buat para maba, karena kita udah masuk MEA alias masyarakat ekonomi ASEAN, jadilah mahasiswa yang aktif dan berprestasi. jangan ngandelin nama besar orang tua kalian karena saingan kita udah masyarakat ASEAN, bukan cuma orang Indonesia.

oke sekian dulu curhatannya.

see ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s