bagaimana Zahra melihat Ramadhan 1437H

bismillah….

sebelumnya, maaf kalau saya nulis terkesan berapi-api, soalnya memang yah ga bisa dipungkiri kondisinya.sekarang kayak gini dan ini opini saya. kalian setuju oke, ga juga gapapa tapi plis no debat kusir. males nanggepinnya.

“woi ramadhan udah mau berakhir wooooi”
“yey bisa makan bebas bntar lagi”
“ih kita belom bukber loh”
“ah sepik doang tu bukber. gakan jadi ga akan”
“eh udah beli baju baru belom? taun ini dress codenya warna ccc yah”
“duh makin taun makin macet aja mudik”
“lah ini yang ke mall makin banyak aja.”
“bukber di resto ini aja yuk”

mungkin itu cuma segelintir  percakapan yang sekarang sedang menjadi fenomena di bulan ramadhan beberapa tahun ke belakang. yaaaah, saya rasa mungkin, mungkin ya, mungkin…. sudah dimulai sekitar 7-8 tahun lalu lah. ada beberapa hal yang ingin saya sorot mengenai bulan ramadhan tahun 2016.

sebelumnya, ada yang tau dong komik si Juki?  iya yang bajak komik my pre wedding di webtoon jadi ancur lebur itu. yang bikin Adimas jadi jelek bangets. si Juki a.k.a kak Faza kadang postingannya nyeleneh dan isinya yang memang benar-benar random…. tapi ada satu postingan yang saya sebenarnya sangat setuju dengan apa yang dipaparkan si Juki, mengenai bubar atau bukber atau buka bersama/buka bareng. kalian yang belum baca, klik di sini biar tau isinya.

ada satu pernyataan yang saya suka baget dari itu postingan dan saya kutip di sini…

Jangan sampai nih ya sob, bukber diikutin tapi ibadah ditinggalin. Ya gak semua sih sob, tapi beberapa bukber malah terlihat mengutamakan bukbernya ketimbang ibadahnya. Bukber iya, maghrib kagak. Padahal bukber kan gak wajib.
(Juki /Faza, 2016)

masalahnya sekarang banyak bangettttttt yang bukber hayu bukber. .giliran diajak sholat hararese. nah kan bingung ya. ini juga fenomena yang saya rasakan di beberapa acara bukber atau kalau saya kebetulan sedang keluar, ya gini nih. oke. saya tau gak semua orang kayak gini. ada juga kok yang bukber hayu bukber terus shalat maghrib berjamaah. ada kok. makanya kalo ngajak bukber…. (kalo di nangor) untuk tahun ini ngajaknya abis maghrib aja lah. kan intinya acara bukber cuma temu kangen, makan, balik weh. (kalo kamu tanya 3 taun kemarin ngapain: ngawas mabim. jadinya buka bareng panitia mabim aja.)
kalau baca keseluruhan isi dari postingan si Juki yang satu ini… mungkin kalian akan ngerti alasan saya nyaris menolak seluruh acara bukber pada bulan ramadhan. ya karena pada akhirnya kalo di acara bukber saya malah cenderung balik ke HP, ga ada topik obrolan, takutnya salah ngomong ntar dinyinyirin. males juga sih. belom lagi ntar abis lebaran ada halal bi halal atau HBH lah istilah ngetrennya. intinya sama aja kek bukber dan kurang lebih bakal kayak postingan si Juki mengenai bukber :”””)

itu baru tentang bukber. nah salah satu ibadah spesial di bulan ramadhan selain shaum adalah….. shalat tarawih. yesh. saya mau pengakuan dulu taun ini adalah tahun terburuk saya dalam melakukan ibadah apapun di bulan suci ini :”( tapi ada yang menggelitik. setiap saya di rumah, saya akan selalu berusaha untuk ikutan tarawih berjamaah di masjid. naini…… yang akan saya bahas. sedih deh. kalo setiap saya ke masjid, isi jamaahnya kebanyakan ibu-ibu paruh baya atau nenek-nenek di shaf perempuan, dan bapak-bapak paruh baya dan kakek-kakek di shaf laki-laki. mungkin beberapa di antara mereka ada yang bawa anak tapi itu pun cuma segelintir. laini, yang seusia saya manaaaaa? masih ingat betul, waktu kecil, banyak banget yang sepantaran saya (waktu itu masih SD) tarawih di masjid tuh bener-bener rame. banyak anak-anak juga (yang kebetulan.dapet tugas nyatet ceramah hi hi hi). munkin adayang udah nikah dan ikut pasangannya merantau… atau malas melakukan itu. hem……. barisan laki-laki paling banyak cuma 3 shaf, itu pun kalo lai kosong ya cuma 1 shaf sih. okelah. positifnya saya mikir mungkin mereka tarawih sendirian di rumah. tapi ya sayang aja kan pahala jamaah lebih gede daripada sendiri :”””)

mengenai baju baru dan dresscode. oke untuk ini saya setuju sama ayah saya.

ngapain sih

ada dresscode. iya tau bagus buat difoto keliatan seragam. tapi kan ga semua punya warna macam itu. lagian dresscode mematikan kebebasan seseorang karena seakan terlalu mengikat.

unch tjintah bokap baget untuk satu ini

saya bukan maniak baju warna-warni. oke. karena kalo disuruh milih, saya masih lebih tjintah warna coklat, ijo tua, biru donker, abu dan hitam. kelam banget ye?.i a biar keliatan kurus. ngga kok tapi saya memang lebih suka warna gelap. warna soft okelah tapi ntar bikin warna kulit jadi gelap…ogah juga sih khak. aduh tjintah banget bossman deh. kalo cuma 2 ato 3 taun sekali bikin macam ini yha gapapa sih. kalo tiap taun????? amvles juga si dompet cuma buat nyiapin gitu doang. esp kalo keluarga kamu kerjaannya ngomongin kekurangan salah satu anggota keluarganya. makin chape deh khak. tapi ya gimana dong…. inti dari kumpul keluarga atau hala bi halal apapun itu kan silaturahmi, bukan kompakin baju. hueeee.

mengenai jamaah mall, bacalah komik real masjid. suka banget deh sama isinya. ga akan kasih penjelasan lebih lanjut dah. kalo fenomena mudik… yhaaa sudahlah.

hal hal di atas sih sebenarnya memang godaan buat ramadhan tinggal gimana caranya bisa handling dari diri sendiri…

cukup.sekian unek-unek sayah. maaf lahir batin. semoga sisa ramadhan yang sebentar lagi pergi ini bisa menjadi semangat untuk terus beribadah. :”)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s