random hari ini. kejadian nyata.

Setelah kelar ngurusin tetek bengek perskripsian untuk hari itu (karena kamu nunda-nunda mulu sih Jah), saya memutuskan untuk pulang. Sebelum naik angkot, tau-tau ada telepon. Masalahnya adalah… ‘lah kok nomernya +62000000000, sih. ga usah diangkat deh’. terus langsung weh ngangkot. Baru juga duduk, ada telepon lagi. kali ini private number. waduh…  berdasarkan pengalaman jelek jaman dulu, orang menelepon pakai private number biasanya bakal nanya-nanya hal gak penting, orang iseng, atau ada kesan mau meneror (ya, karena saya pernah digituin sama entah siapa.) lagian sekarang orang rata-rata menelepon bukan dengan nomor ponsel, tapi melalui akun sosial atau yang membutihkan koneksi internet macam skype, line, whatsapp, makin kejer lah saya.

Karena adanya prasangka buruk, jadinya saya ngangkat telepon dengan suara yang ketus.

私(saya): halo?
相手 (lawan bicara): a, moshi-moshi
(eh seriusan nih…. gawat)

Begitu dengar orang di seberang telepon ngomong macam itu, langsung aja saya dengan sigap balas dengan bahasa Jepang. sambil memperhatikan suasana angkot itu sendiri…. isinya anak SMA yang beger, ibu-ibu (yang ternyata adalah petugas perpustakaan jurusan), mahasiswa baru, dan musik yang diputar di angkot adalah dangdutan… gak mungkin banget kan menerima telepon dengan suasana macam itu. diliatin lagi sama bocah SMA… berasa alien banget. Ditanya tuh ‘gak papa ditelepon jam segini?’ sebenernya gak papa…tapi suasana di angkotnya yang apa-apa. yaudah saya minta telepon lagi 10 menit ke depan (karena kebetulan memang akan pulang bareng bokap suasananya lebih kondusif lah). yah untungnya bisa (QvQ)

Sebenarnya ditelepon lagi 15 menit setelah telepon pertama. pas ngobrol lebih lanjut, intinya dia cuma ngingetin buat isi form yang udah dikirim via e-mail. kesannya krik-krik banget?

buat saya nggak. justru itu bikin gak enak hati gitu. gak enak karena udah nolak telepon, jawab jutek, dan bahkan sampai meminta untuk menelepon kembali untuk 10 menit ke depan. kurang ajar banget. tapi yah gimana lagi…..

Ada beberapa hal yang sebenarnya ingin saya pastikan dan tanyakan
1. emang kalo ada telepon masuk daari luar negeri, nomor mereka gak akan kebaca gitu sama operator lokal?
2. Kalo emang kebaca… kenapa munculnya malah 00000000000
3. Kalau memang diatur biar private number… sedih juga. soalnya saya selalu punya prasangka buruk apabila ditelepon dengan private number…
4. Bukan pertanyaan, tapi ini sekaligus catatan bagi saya. memang kalau angkat telepon mau bagaimanapun pas obrolan pertama tetap harus baik-baik, kali ya? respon selanjutnya tergantung dari lawan bicara.

aslinya sih kejer pas ditelepon macam itu…..tapi ya gimana D:

semoga baik-baik aja deh.

Advertisements

7 thoughts on “

  1. asiik, ditelpon sama orang jepun,
    1. kebaca kok, aku pernah ngalamin
    2. mungkin private number yg dilalihkan oleh operator, ga langsung ke nomor tujuan, mungkin, haha

    1. gak bisa dibilang asik juga soalnya ini terkait sama kerjaan jadinya rada-rada jiper haha.
      2. yang nelepon kantor…. harusnya ada nomer 😂

  2. Ha ha ha ha gokil nih.

    Menurut pengalaman saya, telepon luar negeri ada nomornya kok.

    Dan tentang mengangkat telepon kudu selalu sopan apa enggak, saya sih berpikir kudu sopan saja. Soalnya ya kayak begitu tadi. Bisa jadi yang nelepon adalah orang penting. Saya juga pernah mengalaminya 😂. Dibentak, eh Pak Dosen😥

    1. iya, dan saya baru ternyata emang nomornya di-hidden setelah beberapa kali ditelepon oleh pihak yang sama sih. (mungkin biar gak diteror kali ya)

      kalo nomernya gak saya kenal biasanya refleks galak sih, apalagi kalau ke ponsel pribadi 😅 tapi ya alhamdulillah gak pernah diteror dosen sih (kalo dimarahin pas ditelepon ya pernah tapi gak di-hidden nomornya wkwk)

      tapi emang iya sih angkat telepon emang harus sopan. sedang mengurangi kegalakan ini tuh 😁

  3. Assalamu’alaikum, Kak😊
    Salam kenal, yah dan kalo berkenan bisa follow back blog aku😂😂 #writermintafollow

    Anw, aku juga pernah nih alami ngebentak duluan karena emang udah parno duluan sama nomor asing nan aneh, pelajaran juga bahwa angkat telfon awal kudu sopan dulu, selanjutnya bisa liat lawan bicaranya 😅

    1. waalaikum salam.
      halo Ela! sudsh saya follow kok =)

      benar juga ya. bisa juga pakai trik semacam itu. hem nanti saya coba deh. ha ha ha

      1. Terimakasih, Kak. Semoga kita bersinergi untuk membangun pemuda-pemudi yang suka menulis. Yah meski random kaya aku ini 😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s