hidup gak selalu sesuai sama apa yang kita mau

oke kalo mau jujur ya. dari dulu, bahkan dari SD, saya udah sering banget gagal. 

ya gagal masuk sekolah favorit di kota lah, gagal masuk sma impian, gagal masuk kelas akselerasi (iya da di sekolah yang kamu dulu jalani gak ada kelas itu), bahkan sampai gak bisa mewujudkan mimpi sendiri dan sulit buat bener-bener egois demi mewujudkan mimpi yang benar-benar besar (kalo egois buat hal kecil mah sering).

pas masih SD mau banget dan mimpi bisa masuk SMP 5 kelas akselerasi eh dapetnya SMP 7

lagi SMP udah mimpi banget bisa lanjut ke SMA 3 kelas akselerasi, tapi dapet SMA 1

pas SMA, udah sering ngareeeeeeeeeep banget bisa kuliah di ITB, ternyata saya ‘mampir’ di UPI setahun. coba ujian masuk ke ITB lagi, ternyata masuk Unpad. 

tadinya pas awal masuk Unpad mau aja sih double degree sama yang di UPI tapi ternyata gak mungkin. eh ternyata malah nyemplung ke Unpad.

terus juga satu saat, dari awal udah memutuskan buat tetap di Unpad, pengen, banget bisa ke Jepang buat kuliah setaun (iya maunya jadi mahasiswa pertukarsn pelajar). begitu ada kesempatan yang saya tahu kalo saya ikutan ini jauh lebih besar kesempatan buat dapet, karena ada satu hal dan lainnya, pada akhirnya saya meninggalkan kesempatan itu. nyesek? banget! 

sambil nyari-nyari kerja (karena pengen banget bisa ke Jepang) sebelum lulus, saya coba lamar beberapa pekerjaan (bahkan udah sampai jauh terbang ke negara seberang) tapi ternyata masih belum juga dapet.

udah lulus rencananya mau S2 langsung ternyata karena keteledoran saya sendiri, sampai sekarang saya belum berkuliah lagi.

kalo kalian pikir “kok kayaknya kamu gak bersyukur banget?” “aelah Zahra mah udah pasti bisa lah buat kayak gini”

tunggu. saya belum selesai ceritanya. 

karena masuk SMP 7, saya tau sedikit rasanya berorganisasi dan punya temen yang karakternya jail banget tapi ternyata baik banget, masuk dunia yang gak pernah saya sangka, saya sudah kecemplung sampe ke dasar sumur dan masih tetap mengasah itu, bahkan sampai menjadikan itu adalah bagian dari hidup saya (dan mulai tahan banting sama hinaan orang-orang karena dulu hal yang saya sukai dianggap aneh banget). 

karena masuk SMA 1, saya sedikit-sedikit belajar agama dengan lebih giat, tau sedikit gimana caranya bangkit dari keterpurukan yang tiada akhir karena bullying itu mengerikan, dan juga tau apa sih yang namanya romansa cinta monyet ala-ala anak remaja SMA. di SMA juga ketemu sama orang-orang yang ternyata masih bisa memberikan warna pada kehidupan saya sampai udah lulus kuliah. gimana juga buat tetap berdiri kokoh meski harus dikhianati orang yang pernah saya anggap teman baik tapi ternyata 裏切り者で最悪な人間。karena itu banyak yang jadi canggung sama saya sampai sekarang ya karena itu. padahal saya mah udah memaafkan semuanya. cuma ada beberapa orang yang tau masa kelam dan sepahit apa masa SMA saya. tenang saja, saya gak pernah menceritakan masalah ini ke orang rumah, sampai sekarang. di sini juga saya tau mana orang yang emang baik sama saya dan yang cuma baik karena ada maunya.

kan udah saya bilang di beberapa postingan sebelumnya, masa sekolah saya kelam banget.  

kuliah di UPI, ini yang beneran membuka diri saya buat benar-benar aktif dalam berkuliah. yang kuliah gak cuma belajar. nyasar setaun di sini ternyata malah membuat saya mendapatkan teman yang gak peduli sama masa lalu kamu, yang udah tau banget karakter saya dan bisa ngomong blak-blakan soal sedikit perasaan saya, dan juga memperkuat dinding keimanan saya. setahun di sini, banyak yang rernyata masih ingat sama saya meski ya mungkin cuma dikit. dapet dosen wali yang baiknya kebangetan udah gak paham lagi, dapet dasar berorganisasi, mulai belajar manajemen waktu..dan belajar hidup sederhana. tapi ternyata saya masih belum kuat secara mental, meski di sini belajar ketahanan mental. 

kuliah di unpad? di sini ternyata saya beneran belajar jadi manusia. tau mana orang yang emang bisa saya percayai, hasil dari kejujuran, meski mimpi saya di sini ada yang tidak tercapai, tapi sebenarnya banyak sekai hal-hal yang bisa saya capai 80% sesuai dengan keinginan saya. dapat temen yang baik, dosen yang baik, lingkungan yang benar-benar bisa membuat saya rindu sama suasana kampus, meski untuk mencapai tahap ini banyak yang harus saya lakukan. orang cuma liat saya udah pasti bisa tapi gak pernah tahu apa yang sebenarnya harus saya hadapi. terserah orang mau bilang apa karena ya itu, saya sudah belajar gak peduli sama hak yang bisa merugikan saya. sedikitnya saya memang berterima kasih sama apa yang pernah dilakukan oleh para裏切り者. di sini juga saya belajar buat luwes dalam bergaul tapi jangan sampai keseret karena ya Unpad keras bung!

saya juga bersyukur karena saya gak keterima kerja di Jepang. saya juga benar-benar bersyukur karena bisa gak perlu terburu-buru buat mempersiapkan S2. saya bahkan masih bisa menambah pengalaman-pengalaman yang menurut saya bisa membantu untuk mengembangkan diri ini.bahkan sampai sekarang saya juga masih terus belajar bagaimana menjadi makhluk dari seonggok tanah, segumpal darah, dan diberikan anugerah yang disebut dengan nyawa, untuk bisa menjadi seseorang yang baik dunia akhirat. 
jadi memang benar apa yang kita rencanakan memang gak selalu kejadian tapi apa yang diberikan Allah SWT untuk makhluk-nya adalah sesuatu yang terbaik.

Advertisements

16 thoughts on “hidup gak selalu sesuai sama apa yang kita mau

  1. iyap. kadang saya juga suka sambil bengong sambil mikir…(eh gimana)

    kalo udah gitu saya juga mulai memikirkan kembali harus bagaimana balik ke track awalnya ^^

  2. Sebetulnya tidak perlu kasak kusuk demikian. Krn hakikat hidup sudah ada yg atur, knp kita repot jadinya padahal rezeki pun sudah masing2. Hanya cobaannya itu memang apakah bisa mensyukuri Legawa atau menerima.

    1. saya pun sudah legowo sebenarnya untuk menerima apa yang saya sudah jalani pada saat ini. ya saya juga tahu rezeki sudah masing-masing tapi apa salahnya kalau kita punya mimpi dan berusaha untuk mencapai apa yang kita inginkan? selain itu rezeki juga kan harus kita kejar, hanya saja dapatnya di mana itu yang tidak akan pernah kita ketahui sampai kita benar-benar menjalankan hal tersebut. saya hanya ingin berbai pengalaman saja apa yang saya peroleh di balik segala kegagalan tersebut. he he =)

  3. Be strong ka Zahra! Jangan pernah bosen buat sabar dan tawakal sama Allah swt. Btw kak, dikalimat akhir “Unpad keras bung!” Keras gimanaa kak? :3 Aku camaba yang pengen banget masuk unpad qaqaa hehheehe

    1. Halo Putri. terima kasih yaaa. hem… gimana ya. kenapa dibilang keras…. tiap hari para mahasiswa rebutan angkot/odong-odong tiap pagi, apalagi kalo udah telat. *canda* sebenernya maksudnya keras itu pergaulannya. kalo deket sama orang yang ga bener yaaa keseret ke yang ga bener. itu aja. soalnya kuliah (pada dasarnya) bukan cuma sekadar kuliah tapi belajar untuk membentuk kepribadian diri =3
      asik yang mau ke unpad! semangat juga yaaaaaaaaa 😉

  4. Wah ternyata anak UPI Bandung juga, kita satu almamater teh..hhe
    Saya mah udah keterima kuliah juga udah syukur, dan mudah2an bisa bermanfaat bagi nusa..

    1. he he pernah satu almamater kali ya? saya gak kelar kuliah di UPI-nya 🙂
      saya juga bersyukur kok bisa kuliah he he alhamdulillah. semoga ilmu yang kita pelajari bisa bermanfaat buat orang lain ya =D

  5. Setuju teh. Mungkin bagusnya bagaimana cara kita menyikapi skenario dari Sang Maha Sutradara. Semua berujung pada ending yang baik selama kita berusaha 🙂

    Kadang emang suka sotoy, maap.
    Oh ya, salam kenal

  6. Bagus kontemplasinya. Apa pun yang terjadi kepada kita memang seharusnya terjadi. Jika tetap bersikap positif, apa yang dianggap ‘buruk’ pun sebenarnya membawa banyak kebaikan juga.
    Salam kenal 🙂

    1. Halo mba! Salam kenal juga!
      maaf baru balas komentarnya :””)

      iyap, meskipun awalnya saya negatif karena hal tersebut, tapi pada akhirnya saya berusaha menerima untuk apa yang sudah terjadi (karena memang sudah tidak bisa diulang kan kejadiannya) dan menarik apa sisi positifnya 🙂

      saya juga masih terus belajar biar tetap positif dengan hidup kok mba. kadang saya juga ada kecenderungan negatif atau skeptis kalau sesuatu yang terjadi tidak sesuai hatapan. hehe. pokoknya hidup mah emang sarana buat belajar 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s