Curhatan Saya Soal Instagram

siapa sih yang sekarang gak punya instagram? aplikasi yang awalnya eksklusif hanya untuk pengguna iOS yang akhirnya sekitar awal tahun 2012 pun muncul di android. dulu sih, pas awal-awal instagram muncul di android orang masih yang biasa aja (dan saya termasuk salah satu orang yang menggunakan instagram pada saat awal-awal muncul di android.)

awalnya saya pakai instagram karena ingin tau aja apaan sih instagram. dulu kalau liat feed insta fotonya pada baaaaaaaaah. keren-keren. yang masih penuh estetika fotografi, ya pokoknya esensi seni fotografi pada saat itu masih sangat terasa deh. pokoknya isinya bukan selfie, gambar kesukaan (apapun itu). saya bahkan sampai minder dulu ngapain punya instagram. tapi makin ke sini ya instagram makin bergeser. ada yang pakai buat berusaha, berdakwah, berbagi hobi, memberikan kabar saat ini, atau cuma sekadar posting foto-foto piaraan, macem saya. 

awalnya saya masih biasa aja sama ini apps, okelah. tapi sejak beberapa bulan ini, saya memutuskan untuk menghapus aplikasinya saja. akunnya masih sayang tapi ya gitu, males aja. kadang bahkan saya nonaktifkan sementara akun instagram (selagi bisa), cuma sayangnya godaan buat buka lagi masih ada jadi yaaah kadang sama aja bohong. saya masih pelan-pelan buat belajar meninggalkan sosial media. okelah blog sama twitter masih saya keep (maklum masih pengen “nyampah”). facebook buat cari koneksi. snapchat? ga punya. path? ada sih tapi males buka soalnya sebenernya masih mirip facebook. whatsapp? orang rumah pakai itu semua. dosen juga terkadang saya kontak melalui itu. tumblr: fangirlingan lol. line? sarana komunikasi breh. sosmed apa lagi sih? 

 tapi semenjak insta ada fitur snapgram, kayak di snapchat, jujur saja, saya mulai lelah. banyak orang yang mengupdate kabar mereka lagi ngapain di sana. awalnya ya biasa aja tapi lama-lama kok saya muak ya. entah secara sengaja, sadar atau tidak, kita membuat hidup kita jadi nyaris tanpa privasi. kadang suka gatel pengen apdet lagi ngapaiiiiin gitu. misal lagi jalan jalan. kalo cuma ngepost foto doang oke lah. tapi kalo lagi belanja? heng ngapain? 

saya pun dulu pernah kayak gitu. jujur aja biasanya ngepost gak jelas lagi nonton apa, dengerin lagu apa, atau ngeshare foto kucing-kucing saya yang kelakuannya emang ajaib semua. bukan berarti saya melarang kalian ngepost apapun di sana. cuma jujur aja saya capek  capek. capek. rasanya suka iri tiap liat apdetan orang-orang dan jadinya saya gak bisa bersyukur. kalo udah buka snapgam bawaannya ke hati jadi jelek, banget. rasanya ingin menampilkan yang terbaik biar orang tau si gue lagi apa. well, not bad tapi saya jujur aja. capek.

iya saya tau pasti pembaca bakal ada yang mikir “lah ga usah dibuka aja beres kan?” kalian tau apa yang namanya godaan setan? we never know sampai kapan bisa tahan masih punya apps di hp tanpa membuka snapgram itu. 

nyinyir “sekalian ja hapus akunnya.”

….kadang saya masih pengen nyobain lucky draw atau event gretongan yang cuma ada di instagram. ha ha siapa tau dapet. sama kalo hoki suka nemu akun yng isinya tentang komik yng ceritanya lumayan buat lepas penat. 

iya saya masih belom bisa konsisten buat ngehapus ig. tapi setidaknya mulai mengurangi lah. he he he. 

kemudian menemukan ini di timeline salah satu sosmed saya.

mungkin ini sisi yang sedang saya hadapi. jadi tidak salah dong kalau saya menghapus aplikasinya. menjaga jiwa mental. ha ha ha. 

kebetulan, saya kemarin baca trit buatan senior di teel twitter mengenai dia yang gak punya ig. kebetulan saya balas soal keuntungan gak punya insta untuk menjada kewarasan. she replied my tweet dengan ini. 

Exactly zah! nilai positif dari gak punya insta salah satunya ngindarin penyakit hati ya..+100! cuma rada gak kekinian aja hahahaa

Asbandi, 2017

oke rada gak kekinian buat saya ga masalah. mengingat saya memang biasa aja, gak terlalu melek barang bermerek, apa yang lagi hits, atau spspun yang sedang menjadi kekinian. kalian mungkin akan bilang saya cujup konservatif, tak masalah. jujur aja dengan segala kecanggihan teknologi ini kadang membuat saya merasa sepi. rasanya lebih baik ketemu sama orang langsung gitu. 

oh anyway, kalo saya tau yang lagi ngetren apa, itu semua bukan dari insta, tapi dari orang di sekitar.

sama biar bisa lepas stres, nih saya kasih foto kucing piaraan saya yang baru, greyyyyy


sekian unek-unek saya kali ini. ini bukan postingan yang bener tapi kebanyakan isinya curhat pribadi. 

Advertisements

13 thoughts on “Curhatan Saya Soal Instagram

  1. Hai mbak, saya juga pernah ada di posisi ini dan akhirnya saya bener2 hapus akun IG saya, tujuannya ya supaya ga ngotorin hati :p tp bener jd gak ‘kekinian’ tapi biarlah drpd hati kotor haha

    1. haha masih berusaha nih. seenggaknya buat saya sih gak ada appsnya udah cukup membantu lah :”” tapi emang lumayan bikin saya jadi agak waras lagi sih hahahah!

      terima kasih sudah mampir!

  2. Kaa, aku juga ngerasain hal yang samaaa, suka iri liat orang dan jadi susah bersyukur, dampaknya ke mental pribadi gitu, rasanya mengurangi kebahagiaan gitu. Aku udah gak punya ig sih jadinya sekarang hehe

    1. mitaaaa!!! ternyata ga cuma aku doang yang mgerasain :’) #neangbalad

      hooo akhirnya dihapus yak.. masih berusaha ini huhu seenggaknya ya mengurangi intensitas buka insta sih ngapus appsnya ;w;

      1. iya kaaak :’) aku juga awalnya instal-hapus instal-hapus tapi akhirnya hapus akun hahaha
        mungkin masih bisa diliat positifnya, tapi aku merasa gak tahan gitu 😦

  3. Kalau saya justru uninstall Path, karena lama-lama kontennya monoton seperti Facebook. Instagram dan Twitter masih aktif digunakan karena terkait pekerjaan. :))

    1. iya sih path juga udah saya uninstall. lagian path dan ig sama sama bikin hati buruk sangka terus sih 😅 tapi kalo karena kerjaan ya mau gimana lagi sih ya….. he he

      1. hahaha bisa jadi. tapi ya itu mah mungkin masih dari sayanya aja yang belum bisa legowo ago bersyukur dengan segala yang udah saya dapet =))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s