mendisiplinkan diri?

susahkan untuk konsisten?

sesusah itu buat tetap bisa mematuhi aturan?

susahkan untuk setidaknya bisa mendisiplinkan diri sendiri?
jawaban saya: ya susah! apalagi paling susah yang namanya melawan rasa malas maupun mengeluh. mungkin sudah tidak terhitung berapa kali saya ngepost di blog isinya ngeluh dan ngeluh (sampai pembaca mungkin “ini anak isi postingannya keluhan dan keluhaaaaaaan mulu. gak bosen apa hidupnya ngeluh terus?”)

hem

kalau dari saya, salah satu disiplin diri yang paling sukses saya lakukan adalah pas masa-masa skripsian. bahkan sedihnya, mengerjakan krispi lebih rajin daripada tahajud atau puasa sunnah 😅. 

serius.

saya baru mulai skripsi (krispian), baru benar-benar nulis itu sekitar akhir bulan Februari, itu pun sambil ngumpulin data, kuliah, ngerjain lala lili yang lain, seminar bulan April dan daftar sidang akhir Mei. jeda nunggu sidangnya yang lumayan lama karena kepotong lebaran. itu benar-benar berkesan. haha. saya sih gak keberatan sebenernya nulis laporan penelitian gitu tapi ya asal gak kayak skripsi aja. pokoknya selama periode ini, saya gak bisa dibilang niat sampai macam “pokoknya sehari minimal 1 lembar.” tapi kalo udah dapet feel yang cocok ya baru ngerjain. tentu saja selama krispian saya tetap tidir kok, gak begadang. buat saya, begadang demi tugas is a big no-no. Mingkin beberapa orang akan ada yang menganggap sebuah kemustahilan mengerjakan krispian tanpa begadang tapi… bagi saya sendiri, kalau mau mengerjakan sesuatu macam ini kitanya harus ngatur waktu. 

oh Zahra so ambis banget anaknya. (emang sih wkwkkw)

tapi ini mungkin contoh yang paling gampang kali ya bagi orang Muslim.

setiap hari pasti ada kewajiban untuk melaksanakan sholat 5 waktu kan. rentang waktu untuk tiap sholat beda-beda kan. buat patokannya, saya ambil waktu sholat pada umumnya di Indonesia, khusunya di kota saya. Shubuh, pokoknya dari adzan berkumandang sampai sebelum matahari terbit, kira-kira rentang waktunya di antara pk. 4.00-5.30. Dzuhur, kira-kira jam 12.00 sampai 14.30. Ashar, kira-kira 15.00-17.00, Maghrib 18.00-18.50, Isya, 19.00-3.30. rentang waktu sholat pin berbeda-beda tidak mutlak seperti yang saya paparkan krena ad kalanya adzan shubuh baru pk4.30 matahari baru mulai keliatan pk. 5.45 (yang berarti pk 5.30 masih gelap), atau adzan maghrib pk. 17.42, seperti pada saat ramadhan tahun ini. 

ya ya ya kita tau adzan jamnya berubah-ubah, yang kamu mau sampaikan?

sebenarnya yang baik itu adalah sholat di awal waktu, alias, begitu mendengarkan adzan alangkah baiknya segera mengambil wudhu dan menunaikan ibadah sholat. tetapi dengan gaya hidup saat ini yang entah mengapa seakan susah untuk melakukannya, dan adanya rentang waktu yang cukup panjang, kita kadang suka menunda untuk sholat di awal waktu. padahal ini yang jelek. atau malah sengaja mepet sholat ke adzan berikutnya. atau bahkan sengaja ‘meninggalkan’ dengan alasan bisa dijama’. halo gaes, bahkan menJama’ sholat ada aturannya! gak bisa karena ‘aduh aku males dzuhur sekarang  entar ajalah dirapel sama sholat ashar’ masih muda mau nunda sholat?

yha

yakin? 

udah dikasih waktu cukup ringan dibandingkan awalnya yang disuruh sehari 50 kali sholat, masih ngeluh? waktunya udah cukup panjang buat sholat masih berani ninggalin?

emang kamu udah sholat di awal waktu?

正直というと、まだまだ!tapi saya selalu mengusahakan biar bisa sholat di awal waktu, karena ya rasa malas. masih berusaha buat tetap konsisten/istiqamah!

ga usah sok ceramahin kita deh. situ aja belom bisa sholat di awal waktu!!!!

lah apa salahnya mengingatkan? kita usaha bareng-bareng apa salahnya. setidaknya mulai dari sholat subuh lah. pasti pada di rumah semua kan. usahakan bangun pagi laaaah. 

intinya?

gini deh. pengen bisa A B C D tapi hal dasarnya gak dilakukan, gimana mau bisa dijalanin.

pengen lulus cepet tapi skrispi gak dikerjain, cuma ngeluh aja sama ngeluh, gimana mau kelar?

pengen rejeki lanjar bangun molor terus? gimana mau bisa dapet rejeki?

pengen sukses di usia muda tapi males a b c d? mimpi kali. 

pengen banget pasangan sholeh tapi kualitas diri kita ga disesuaikan/diseimbangkan gimana bisa mau dapet?

you are what you do! kalau kita gak sayang diri sendiri, siapa yang mau sayang ke kita? kalau pengen meraih sesuatu, kitanya juga harus mendisiplinkan diri! mau sukses dunia? disiplinkandiri untuk bisa meraihnya? mau sukses akhirat? kita juga harus disiplin diri lah!!!! 

ada tips kali biar bisa mendisiplinkan diri?

dari saya, mungkin ini cara paling ampuh ya buat bisa mendisiplinkan diri. inget orang tua, keluarga dan kematian. 

lah kok mati?

mau mati tapi masih ada utang? kematian bisa menghampiri kita kapan saja. gak ditunggu juga datang sendiri. juju aja kalau ingat mati biasanya memang bakal sedikit ampuh lah. 

 gak kasian tuh sama orang tua yang udah membesarkan kita? orang tua pasti ingin kita sukses, melebihi orang tuanya lah! keluarga adalah tempat kita ‘pulang’! mereka meskipun seakan gak peduli pasti aslinya peduli laaaah. 

ingat gaes, penyesalan pasti bakal datang di akhir. kita ga tau apakah kita akan bahagia atau menyesal di kemudian hari =)

siapa tau ada cerita soal disiplin diri?

terlepas dari isi postingan ngaco yang isinya kayak marah-marah ini, ayo mulai mendisiplinkan diri!!!

semangat mendisiplinkan diri! saya pun sedang berusaha hiks 



tulisan ini untuk #1minggu1cerita dengan tema disiplin diri.

Advertisements

2 thoughts on “mendisiplinkan diri?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s