Batu Kuda

Sooo…. si sayah dan akang teteh mentor diajak ke batu kuda sama ibu-ibu di tempat ngajar. Sebenernya penasaran-gak penasaran sih sama gimana sih keadaan di sana. Apalagi pengetahuan saya minim soal tempat ini.

Kalau aja saya lagi beneran sehat dan ga banyak yang harus dikerjakan, wah pasti senang banget diajak ke alam terbuka. I mean, pas liat tempatnya itu… bisa dibilang macem di bukit moko tapi lebih ramah buat pengunjung (alias BANYAK YANG DATENG). Kalau kata ibu-ibu di tempat saya ngajar…. pasti tiap pekan ada yang dangdutan 😂.

Welp… tempat ini suka dijadikan titik awal untuk pendakian ke gunung manglayang karena memang lokasinya berada di kaki gunung manglayang.

Kalau misalnya ditanya, mending bukit moko atau batu kuda, tanpa ragu saya akan bilang……

BUKIT MOKO

alasannya: meski banyak yang dateng ke bukit moko tapi ga berisik. Minus poin aja sih yang dangdutan itu di batu kuda 😦 apalagi medan yang emang susah buat bisa ke bukit moko itu yang bikin orang males ke sana ha ha ha. (Nanjaknya mantul abis) tapi bukan berarti saya ga suka ke batu kuda. Masih ingin jelajah di sana tapi karena sedang ga terlalu fit pas berangkatnya jadi…. kurang bisa menikmati. Hua next time deh.

BTW

Bukit kuda ini lebih ramah buat yang ingin cobain camping ato sekadar dateng terus pasang hammock kalo dibandingkan dengan bukit moko. Mungkin karena udah lebih rame itu ya…. maksudnya lebih ramah buat yang hanya sekadar datang coba coba main gitu. Bukit moko itu masih lebih jarang dieksplor sih jadi agak serem juga hahahahah tapi pengen nyobain sesekali mah XD

Kalau penasaran, bisa ke sini pakai kendaraan pribadi (motor tidak disarankan motor matic sih), atau naik ojeg dari pangkalan ojek Cipadung (kalau kata supir yang nganter rombongan kami, per orang bakal kena Rp30.000 sekali naik (pulang pergi Rp60.000). Mungkin bakal kerasa mahal ya… tapi kalau lihat medan jalannya yang lumayan naik turun dan jalannya udah bagus juga… jadinya murah

Kayaknya kalau mencari suasana adem/tenang di sini lebih baik datengnya hari biasa kali ya. Udara yang masih alami/segar banget, dikelongi pohon pinus, mau jalan jalan atau bersantai ria dengan menghamparkan tikar/hammock udah mantul abis.

Saya sendiri sebenarnya cukup penasaran sama batu kudanya. Tapi karena lagi ga fit itu lho, boro mau liat batu kuda, jalan dari pos awal ke tempat kumpulnya aja udah males banget. Hu hu hu.

Kapan kapan deh!

One thought on “Batu Kuda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.