Kebaikan

Satu hal yang baru benar-benar kusadari adalah…

Orang Indonesia itu baik, beneran baik. Ga perlu harus jadi orang asing buat bisa menerima kebaikan tersebut.

Bayangkan aja, ada orang kecelakaan aja, pasti setidaknya ada 1-2orang yang bakal sigap ngedeketin dan bantuin tanpa pamrih. (Kalau di luar negeri belum tentu ada yang kayak gini, apalagi kalau tinggal di kota besar).

Biasanya saya sendiri cuma bisa melihat tanpa benar-benar bisa membantu mereka. Bahkan pada saat ada kecelakan tabrakan beruntun beberapa tahun yang lalu di depan rumah saya, saya ga bisa bantu para korban, cuma bisa kasih support dan berdoa supaya tidak ada lagi kecelakaan semacam itu.

Kali ini, saya sedikit mengalami kecelakaan tunggal, jatuh dari sepeda doang sih tapi dampaknya lumayan bikin kaki kanan saya gak bisa gerak seperti biasa heheheheh. Pas baru jatuh itu, boro mikirin sepeda, yang penting bisa bangkit dulu. Saya kira bakal bisa langsung melanjutkan sepedahan kan (karena ya saya sudah lumayan sering sama yang namanya jatuh… lagi jalan biasa aja bisa kesandung padahal ga ada apa-apa) tapi ternyata, kaki kanan saya shock. Tubuh juga kaget karena benturannya lumayan keras. Alhamdulillah badan saya tidak ada luka sedikit pun. Tidak ada sisa benturan juga selain di kaki kanan saya (karena entah kenapa saat itu saya cari sarung tangan dan helm saat mau bersepeda. Biasanya nggak gini amat. Gak kebayang juga kalau sampai apa-apa).

Nah, karena saya jatuh di depan orang banyak, jadi ada yang langsung ngedeketin buat bantu berdiri (pada saat baru jatuh kaki belom bengkak) tapi ya saya tolak dulu karena memang masih bisa berdiri. jadi yang nolongin memilih mengamankan+menjaga sepeda. Yang lain langsung ajak ngobrol biar saya ga stress dan ada juga yang menawarkan minum, masih disegel tapi gak saya minum karena emang bawa minum sendiri plus parno /heh). Tapi seenggaknya mereka gak nanyain “kok bisa jatuh sih?” Pokoknya membantu seperlunya. Sukaaaaaa. Terharuuu.

Saya juga berusaha untuk tetap sadar karena saya tahu saking stressnya tekanan pas di kaki, kepala saya pusing sekali dan mulai merasa kurang oksigen. Kayak orang mau pingsan gitu lho. Saya sampai minta bapak yang duduk agak deket sama saya untuk pindah sebentar biar bisa tiduran. Saya juga ga mau sampai merepotkan orang karena pingsan beneran. Jadi di tengah bertahan untuk sadar saya langsung telepon adik saya untuk minta jemput, baru langsung tiduran sampai pusingnya menghilang.

Welp itu mah curhat saya aja sih.

Tapi beneran deh meski ga kenal, beneran dibantu yang memang seperlunya. Ga banyak bicara tapi langsung aksi. Apalagi pas tau rumah saya dekat dan ada yang bisa jemput, mereka langsung agak tenang. Saya juga agak plong karena ga perlu merepotkan orang yang saya gak kenal. Orang orang juga langsung menyarankan buat diurut di tempat yang emang terkenal buat ngurut kaki, meski gak dilakukan sama saya karena yng say tahu, emang kalo jatuh ada memar langsung kompres pake es. makanya pas sampai rumah, saya langsung minta tolong adik buat bawain es batu dan salep.

Untuk sekarang… karena ga bisa jalan normal jadi saya pakai tongkat buat bantu menyanggah kalau mau jalan. Ya mau gimana lagi ya :””)

Minta doanya buat cepet sembuh ya teman-teman.

Zahra.

Ps. Kucing sayah pada gamau deketin karena saya pake tongkat dan baubsalepnya annoying wkwkkw 🤣

One thought on “Kebaikan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.